Percayakah anda 9 dari 10 wanita menggunakan *******?

iklanKalau saya sih lebih percaya 9 dari 10 iklan lebih banyak ngibulnya dari pada benernya. Atau saya lebih percaya dari 10 kali anggota DPR ngomong 9 kali mereka berbohong, 1 kalinya bercanda…hehe. Tapi bukan itu intinya. Tapi apakah arti sebenarnya dari angka 9 dari 10? Let see.

Jika anda adalah penikmat acara televisi tanah air, maka saya dapat memastikan anda juga penikmat iklan tv. Bagaimana tidak dari setiap 5 menit tayangan acara, maka 2-3 menit lainnya adalah iklan tv. Ya.. iklan merupakan porsi terbesar dari pemasukan televisi sekaligus cara yang paling ampuh bagi pemilik produk untuk menginformsikan kepada pemirsa tentang produk mereka. Berbagai jenis iklan digunakan untuk menanamkan ke benak pemirsa agar kemudian dapat menggunakan produknya.

Di datatalker, saya tidak akan membahas lebih jauh mengenai jenis iklannya tapi bagaimana data disalahgunakan oleh pihak-pihak yang semata-mata mengharapkan keuntungan dengan mengabaikan kebenaran.

Klaim 9 dari 10 wanita telah memilih produk A. Apa yang terlintas di benak anda? Bagi pemirsa yang awam konsep statistika/matematika maka secara sadar maupun tidak sadar akan cenderung berpikir 90% wanita di Indonesia menggunakan produk A. Benarkah demikian?? Ini yang tidak pernah atau tidak mau ditunjukkan dengan jujur oleh pembuat iklan:

  1. Klaim 9 dari 10 wanita Indonesia menggunakan produk A adalah TIDAK TEPAT.
  2. Klaim tersebut adalah hasil SURVEY, dimana hasil survey tergantung dari metode surveynya. Jika menggunakan diambil secara acak dari POPULASI dan metodenya BENAR, maka klaim tersebut dapat dibenarkan. Jika TIDAK maka klaim tersebut hanyalah KEBOHONGAN.
  3. Letak KESALAHAN FATALNYA adalah klaim wanita Indonesia (seluruh), padahal hanya sebagian wanita yang ikut survey dan TIDAK MEWAKILI seluruh WANITA (Populasi).

Menurut saya kalimat yang disampaikan haruslah tidak ambigu misalnya, 9 dari 10 wanita yang kami survey (purposive/random sampling) menggunakan produk A. Tapiii… apakah terdengar menarik?? Sepertinya kebohongan yang cantik lebih dipilih daripada kebenaran dengan muka pasaran.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s