~• Peluang (“Probability”) •~

By prof khairil notodiputro
Guru besar statistika IPB

Dalam matematika, peluang (p) merupakan ukuran kemungkinan terjadinya suatu kejadian. Karena p merupakan ukuran kemungkinan suatu kejadian maka kisaran nilai p, yaitu dari 0 sampai dengan 1, akan mencerminkan seberapa besar kemungkinan kejadian itu untuk terjadi. Semakin besar niai p dari suatu kejadian maka semakin besar pula peluangnya untuk terjadi. Begitu pula sebaliknya jika nilai p semakin kecil. Selanjutnya, karena p berkisar dari 0 sampai dengan 1 maka kejadian dengan peluang p=0 merupakan kejadian yang mustahil terjadi. Misalnya mustahil sepeda akan berubah menjadi sapi. Demikian pula suatu kejadian dengan peluang p=1 merupakan kejadian yang pasti terjadi. Misalnya setiap mahluk yang bernyawa pasti mati pada suatu saat.

Pertanyaannya adalah, bagaimana kita bisa mengetahui besarnya peluang terjadinya suatu kejadian? Atau bagaimana kita bisa mengukur besarnya p?

Besarnya p bisa ditentukan berdasarkan frekuensi relatifnya (“relative frequency”). Misalnya jika dari pengalaman 1000 kali penerbangan yang dilakukan oleh maskapai X ternyata terjadi 700 kali keterlambatan “take off”.  Ini bermakna bahwa jika kita pada suatu saat akan terbang dengan maskapai X maka peluang untuk terlambat “take off” adalah sebesar p=0.7.

Selanjutnya karena frekuensi relatif itu dasarnya adalah pengalaman yang sudah terjadi maka wajar dipertanyakan “bagaimana menentukan peluang p jika belum ada pengalaman dengan kejadian itu?” Dalam hal ini kita bisa menggunakan peluang subjektif (“subjective probability”).

Sebagai misal, si A akan mencalonkan diri menjadi kepala daerah X di tahun 2017. Si A belum pernah bersaing dalam pilkada sehingga peluangnya untuk menang tidak dapat ditentukan berdasarkan frekuensi relatifnya. Kita hanya bisa menentukan peluang menang pilkada bagi si A menggunakan peluang subjektif. Jika si A memiliki prestasi bagus (misal mampu memberantas korupsi di lingkungannya, membebaskan daerahnya dari banjir dan kemacetan lalu lintas, menggusur lokasi prostitusi, dsb) serta disenangi oleh sebagian besar masyarakatnya dan didukung oleh partai yang punya suara besar di parlemen, maka peluang si A untuk menang pilkada di tahun 2017 akan cukup besar.

Lebih lebih lagi jika si A dinyatakan bersih dari indikasi korupsi oleh KPK, ditambah lagi penantang berat dari si A juga sudah tidak akan mencalonkan diri dalam pilkada daerah X pada tahun 2017, maka peluang si A untuk menang akan semakin besar. Kawan saya tadi secara SUBJEKTIF mematok peluang si A untuk memenangi pilkada di daerah X pada tahun 2017 adalah sebesar p=0.90.

Itulah pengertian peluang secara matematika dan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga bermanfaat..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s