Cara Mudah Menggabungkan Beberapa File txt/csv Besar (Tanpa CoPas)

Seperti anda semua ketahui bahwa jumlah row/baris ms excel itu terbatas sekitar 1jt row. Buat anda yang sering bekerja dengan data yang besar maka ms excel akan sangat kewalahan untuk menampung data yang anda miliki, padahal kita biasanya menggunakan excel untuk melakukan manipulasi dan pengolahan data.

Jika anda menggunakan excel untuk menggabungkan 2 atau lebih file dengan total row lebih dari 1 jt row maka hal itu tidak mungkin anda lakukan. Mungkin anda berpikir untuk mencari software-software kecil yang anda gunakan untuk membantu pekerjaan anda.

Kondisi yang lain, mungkin anda dapat menggunakan ms excel untuk menggabungkan data, namun jumlah file yang anda miliki misalkan 100 file txt atau csv. Mungkin anda akan mati kebosanan untuk melakukannya. Berikut saya berikan langkah sederhana untuk menggabungkan file txt atau csv tanpa menggunakan software tambahan lain.

Pertama nyalakan COMMAND PROMPT dengan mengetik cmd pada kolom pencarian.

cmd1

Arahkan ke direktori pada folder yang berisi file yang anda ingin gabungkan.

cmd3

dapat dilihat bahwa kita memiliki 14 file yang akan digabungkan.

cmd0

Pada command prompt masukan script copy /b *.csv gabung.csv dimana copy /b adalah script default, *.csv berarti menggabungkan semua file yang ada di folder tersebut. Sedangkan gabung.csv adalah nama file hasil penggabungan.

cmd4

Pada folder yang sama akan muncul 1 file bernama gabung.csv

cmd5

Sebelum anda menggunakan file tersebut jika pada file asli anda memiliki header pada datanya, maka anda perlu menghilangkan header tersebut dari file hasil gabungan.

cmd6

Cukup dengan sort datanya dan delete semua row yang berisi header.

cmd7

Setelah langkah terakhir anda lakukan, maka file gabung.csv anda sudah dapat anda gunakan.

 

Advertisements

Bagaimana mengetahui trend data di excel?

Sebelum anda melakukan analisa data yang kompleks, langkah pertama yang anda perlu lakukan adalah mengetahui TREND data yang anda miliki. Dibandingkan melihat dalam bentuk tabular/tabel, akan jauh lebih mudah untuk memunculkannya dalam bentuk grafik.

Selain itu excel memiliki sebuah fitur untuk memunculkan trend dengan sangat mudah, ditambah lagi dengan adanya fitur forecasting atau pendugaan. Adapun langkah [ertama yang anda lakukan adalah membuat grafik line sederhana.

Trendline1

Langkah kedua adalah klik kanan pada grafik garis yang sudah terbentuk dan pilih ADD Trendline

Trendline2

Langkah ketiga adalah memilih jenis pendekatan trend yang paling sesuai dengan karakteristik data. Terdapat 6 pilihan yakni:

  1. Exponential : Cocok untuk data yang karakternya meningkat atau menurun secara berpangkat misalkan 1, 4, 16 dst.
  2. Linear : merupakan pendekatan yang paling populer dimana sebaran data didekati dengan menggunakan garis lurus yang mewakili data. Pendekatan linear cukup sederhana dan paling mudah untuk di interpretasikan.
  3. Logaritmik : jika data pertama dan data kedua memiliki hubungan logaritmik maka tentu saja pendekatan ini akan lebih sesuai.
  4. Polinomial: Jika data anda memiliki puncak dan lembah yang banyak dan tingkat akurasi adalah hal yang anda utamakan maka anda dapat menggunakan polinomial dimana merupakan kombinasi dari exponential dan linear. Khusus untuk polinomial dapat dipilih sampai pangkat ke-sekian
  5. Power: hanya digunakan jika data anda meningkat secara drastis
  6. Moving average: jika data anda bergerask sesuai dengan rata-rata periode sebelumnya, maka anda dapat menggunakan moving average pada data anda.

Trendline3

Langkah terakhir: Setelah anda memilih salah satu pendekatan, anda dapat memilih memunculkan formula trend yang anda pilih dengan memilih display equation on chart. 

Mungkin anda memiliki pertanya bagaimana mengetahui trendline yang anda pilih adalah yang paling baik? Untuk itu kita dapat menampilkan R-squared yang menunjukkan seberapa besar trend yang kita buat merepresentasikan keseluruhan data.

Trendline4

Selain itu kita dapat melakukan forecasting dengan menggunakan trendline yang kita pilih. Untuk meramal kedepan kita dapat menggunakan forward dan untuk masa lalu kita dapat menggunakan backward. Workshet yang saya gunakan dalam tutorial ini dapat di download disini