Presentasi data: Two long tail perspective…

Kerap kali saat anda sudah punya data dab anda punya kemampuan untuk melakukan penelitian, anda kesulitan untuk menyampaikan informasi kepada publik lewat susunan cerita yang menarik. Diskusi sore ini bersama big bos, saya menemukan sebuah pola pikir yang sangat menarik. Berawal dari saking banyaknya data yang kami miliki, kami kesulitan merangkai semua data itu menjadk sebuah cerita yang utuh. Hingga akhirnya muncul celetukan, pakai saja analisis two tail… Dalam hati.. Whaat? Baruu denger saya.

Pikiran saya langsung tertuju pada grafik sebaran normal dengan dua ekor dikiri dan dikanan. Bell Curve. Ternyata apa yg saya pikirkan terlalu rumit… Ternyata analisa ini sangat simpel namun dengan mengambil konsep sebaran data.

Kita pasti tahu bell curve… Nah dua tail atau ekor grafik ini menggambarkan posisi yang ekstrim dari data… Ekstrim besar dan ekstrim kecil… Misalkan kita menganalisis data sales maka salah satu opsi dalam menyampaikan informasi adalah dengan mengambil detail dari kedua tail. Ekstrim kanan menggambarkan sales yang penjualannya sangat tinggi, lets say top 95 percentile… Sedangkan di kiri kita ambil contoh untuk sales yg tidak achieve… Misalkan bottom 10 percentile. Dengan menggali detail kenapa kedua sales ini berada di sisi ekstrim sangatlah penting. Kita ingin agar sales yg ada dibagian tengah dapat mencontoh strategi sales yang berhasil dan menjauhi sales yg tdk achieve.

Harapan kita adalah nilai tengah dari sales yg skrg berkumpul ditengah dapat bergeser ke arah kanan yg secara total akan menaikkan sales performance secara keseluruhan.

Advertisements