Kotak ajaib bernama SPSS

Mas datanya mau diolah pake analisa apa? Pake spss aja mas… #zzz buat anak kuliahan yang sedang mengolah data skripsi nya..  Software yang satu ini memang paling ngetop dan sakti banget. Tinggal klak klik dikit trus run aja udah keluar outputnya…  Canggih banget..  Terus langsung pake langkah sakti ambil alpha 5% atau tinggal liat aja bintang2 nya… Analisanya pokoknya ikut skripsi yang lama aja… 

Pola ini adalah pola yg paling sering saya lihat saat ada klien baru atau teman yg minta bantuan utk menganalisis datanya. Seakan2 sebuah software dapat menjadi kotak ajaib yang mengerti kemauan sang mahasiswa. Jebakan inilah yg nantinya akan membuat skripsi anda beranak pinak di dalam folder komputer anda.  Mungkin namanya agak beda2 tapi yg paling umum skripsi_print.doc skripsi_revisi.doc skripsi_printlagi.doc atau skripsi_print_cbdl_mdh2n_diterima.doc.. Hehe

Maksud saya,  lebih baik anda coba sedikit membaca tulisan tentang how to nya menggunakan software tertentu bukan cm SPSS,  baca help nya,  yg paling penting baca dan pelajari buku basic statistik nya. Klo mau cepat ya cari orang yg ngerti. Trust me,  dari pada dengerin dosen ngomel krn kita ngasal mending belajar dikit..  Palingan revisi sekali dah sidang. Salam lulus cepat! 

Advertisements

Analisa data serahkan (belajar) pada ahlinya

find-mentor-moltz-open-forum-432

Bagi kalian yang menyusun tugas akhir dengan menggunakan pendekatan kuantitatif, maka tahap yang paling melelahkan adalah pemilihan metode penelitian dan tahap pengolahan data. Mengapa kedua tahap ini adalah tahap paling melelahkan dan paling memakan waktu? Jawaban yang paling sering saya temui adalah karena sang peneliti tidak familiar dengan istilah-istilah dan pendekatan kuantitatif/statistika.

Mereka yang merupakan lulusan statistika saja masih banyak yang kesusahaan dengan istilah-istilah statistika dan masih harus merujuk pada literatur-literatur yang ada. Namun demikian, bagaikan sebuah peta, untuk anda yang bukan dari jurusan statistika anda seakan masuk ke daerah yang sangat asing dan peta yang anda pegang adalah peta buta. Anda juga tidak pernah tahu bagaimana membaca peta. Lengkap sudah!

Oleh karena itu anda membutuhkan bantuan dari orang-orang yang sudah ahli dalam hal pengolahan data, sehingga anda mendapatkan bantuan untuk memilih peta yang sesuai dan mengajarkan anda bagaimana anda membaca peta. Saya rasa akan sangat masuk akal anda menghemat berbulan-bulan hanya untuk mempelajari satu analisis yang hanya dalam waktu 2-3 hari dapat anda kuasai dengan bimbingan mentor yang tepat.

Find your mentor here!

Skripsi Success Story 1: Survey Pelayanan Rumah Sakit 27 June 2016

istock_help

Ini adalah pengalaman awal saya mendampingi klien dalam pengolahan data untuk tugas akhir aka skripsi. Judul yang dia berikan ke saya adalah tentang survey kepuasan sebuah RS di Bogor. Untunglah saat itu survey belum dilaksanakan sehingga saya tidak bisa menyulap design survey saya menjadi cocok-cocokan dengan apa yang telah dia lakukan 😛 (untuk design survey ini bisa lihat tulisan saya di link Alat Penelitian (Research)-Non Probability Sampling Cont’d)

Metode yang saya gunakan adalah mendengar karena sejatinya statistician bukanlah orang yang tahu segalanya. Seperti halnya dokter yang melakukan diagnosa pasien.. Yeah more or less. Setelah melalui sesi konsultasi selama hampir setengah jam, saya mengajukan design survey yang mencakup metode survey, sample frame, perkiraan jumlah responden dan perkiraan analisisnya. Singkat cerita saya menjadi konsultan untuk project ini kira-kira satu buan sampai draft final siap maju untuk sidang skripsi :). We still  a good friends till now :).

Salah satu peran konsultan adalah memberikan gambaran lengkap dari sebuah riset/penelitian dari rencana riset, data yang akan dikumpulkan dan gambaran hasil yang akan didapatkan dari riset. Ingin tahu lebih banyak tentang pengolahan data untuk tugas akhir (skripsi, thesis dan disertasi)? Leave comment below 🙂

Langkah-Langkah Analisa Data Part 1 Setengah masalah selesai dengan pertanyaan

Tidak ada hari tanpa excel dan data. Ini mungkin gambaran yang paling tepat untuk menggambarkan pekerjaan yang saya lakukan. Walaupun untuk mengekstrak datanya sudah ada SAS or MySQL dan untuk visualisasinya sudah pake Tableau, kemudahan pengolahan data excel emang paling T.O.P.

Seingat saya, waktu jaman kuliah juga gak terlepas dengan menggunakan excel, bikin tabulasi data survey, sekedar deskriptif stat sih gak ada masalah. Baru beberapa tahun ini aja kenal beberapa trik keren yang excel punya.

Sekarang ini katanya sih era BIG DATA, buat yang punya tools yang keren dan ngerti dikit API, mungkin ngerti dengan istilah ini. Tapi saya sendiri sih masih jarang gunain data ini, masih data-data yang ‘kecil’ dan terstruktur. Makanya saya share hal-hal basic aja dalam hal pengolahan data, hal biasa yang bisa sangat membantu hidup anda.

Sebelum anda melakukan analisa apapun pada data anda, hal yang anda paling butuhkan adalah identifikasi masalah apa yang anda ingin jawab dengan data yang anda miliki? Tulislah setiap pertanyaan yang anda miliki di kertas kerja anda. Jika saya mengatakan tulislah, maka jangan sungkan mencoret-coret kertas anda untuk menulis pertanyaan. Satu filosofi yang saya pegang adalah “jika anda sudah bisa membuat pertanyaan yang jelas dan akurat, anda sudah mengerjakan setengah pekerjaan anda”

Pernahkah ditanya manakah yang “lebih baik” samsung atau apple? Berapa penjualan kita bulan lalu? atau manakah yang harus saya pilih, beli rumah atau apartemen?

Dapatkah anda membedakan mana pertanyaan yang baik, mana yang tidak?